Semua orang tua tentu menginginkan agar buah hati mereka lahir dengan sehat dan sempurna. Namun, terkadang ada beberapa kondisi yang dapat menyebabkan bayi mengalami cacat saat lahir, salah satunya adalah Down syndrome atau sindrom Down.

Ciri-ciri Anak Down Syndrome

Down syndrome atau sindrom Down adalah kondisi kelainan genetik yang disebabkan karena bayi memiliki tambahan salinan kromom ke-21. Kondisi cacat lahir yang satu ini mengakibatkan bayi mengalami keterlambatan pada perkembangan fisik bayi, mental, serta intelektualnya.

Anak-anak yang mengalami Down syndrome atau sindrom Down memiliki beberapa ciri-ciri fisik yang dapat dilihat, di antaranya:

  • Wajah yang lebih bulat daripada anak-anak normal, dengan hidung yang kecil dan pipi yang lebih tinggi.
  • Dagu yang lebih pendek daripada biasanya, dan kepala yang kecil dan oval.
  • Mata yang memiliki bentuk yang khas, dengan sudut yang lebih rendah dan terlihat lebih jauh dari tengah.
  • Telinga yang lebih kecil daripada biasanya, dengan bagian atas yang lebih terangkat.
  • Lengan dan kaki yang lebih pendek daripada biasanya, dengan tangan yang kecil dan jari-jari yang lebih pendek.
  • Otot yang lemah, terutama pada lengan dan kaki.

Progres perkembangan fisik yang lambat dibandingkan dengan anak-anak lain. Selain ciri-ciri fisik, anak-anak dengan Down syndrome juga memiliki kemampuan intelektual dan keterampilan yang terbatas, serta memiliki risiko terkena berbagai masalah kesehatan, seperti masalah jantung, masalah penglihatan, dan masalah pendengaran. Namun, dengan perawatan dan dukungan yang tepat, anak-anak dengan Down syndrome dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.

Faktor Penyebab Down Syndrome Pada Anak

Penyebab Anak Down Syndrome
Ilustrasi Anak Down Syndrome Foto : Canva

Down syndrome atau sindrom Down merupakan kondisi yang disebabkan oleh abnormalitas pada kromosom 21. Kromosom ini memiliki peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan tubuh, sehingga abnormalitas pada kromosom tersebut dapat menyebabkan terjadinya cacat lahir pada bayi.

Ada tiga jenis Down syndrome, yaitu:

  1. Trisomy 21: merupakan jenis yang paling umum, dimana bayi memiliki tiga kopi kromosom 21, sehingga terdapat tiga kali lebih banyak materi genetik daripada yang seharusnya.
  2. Translocation: merupakan jenis yang lebih jarang terjadi, dimana sebagian materi genetik kromosom 21 terpindah ke kromosom lain.
  3. Mosaicsm: merupakan jenis yang paling langka, dimana hanya sebagian sel-sel tubuh yang memiliki tambahan materi genetik kromosom 21.

Penyebab terjadinya Down syndrome tidak dapat diketahui secara pasti, namun ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kondisi ini, di antaranya:

1. Usia ibu

ibu yang lebih tua memiliki risiko lebih tinggi untuk melahirkan bayi dengan Down syndrome, terutama setelah usia 35 tahun.

2. Riwayat keluarga

jika salah satu orangtua memiliki Down syndrome atau memiliki riwayat keluarga dengan Down syndrome, maka risiko terjadinya kondisi ini meningkat.

3. Riwayat kehamilan yang tidak normal

beberapa kondisi selama kehamilan, seperti keguguran atau kehamilan kembar, dapat meningkatkan risiko terjadinya Down syndrome.

Down syndrome dapat dideteksi sejak dini melalui tes prenatal, seperti tes amniocentesis atau tes chorionic villus sampling. Tes ini dapat dilakukan selama kehamilan untuk mengetahui apakah bayi yang dikandung memiliki Down syndrome atau tidak.

Cara Mengatasi Down syndrome Pada Anak

Penyebab Anak Down Syndrome
Ilustrasi Anak Down Syndrome Foto : Canva

Down syndrome atau sindrom Down merupakan kondisi yang tidak dapat disembuhkan, namun ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk membantu anak-anak dengan Down syndrome dalam pertumbuhan dan perkembangan sehat, di antaranya:

1. Perawatan medis

Anak-anak dengan Down syndrome memerlukan perawatan khusus untuk membantu mengatasi masalah kesehatan yang mungkin terjadi, seperti masalah jantung, masalah penglihatan, dan masalah pendengaran.

2. Pendidikan khusus

Anak-anak dengan Down syndrome memerlukan pendidikan yang disesuaikan dengan kemampuan mereka, yang dapat dilakukan di sekolah khusus atau di sekolah inklusif.

3. Terapi

Terapi fisik, terapi bicara, dan terapi okupasi dapat membantu anak-anak dengan Down syndrome dalam meningkatkan kemampuan mereka.

4. Dukungan keluarga

Dukungan dan kasih sayang dari orangtua dan keluarga dapat membantu anak-anak dengan Down syndrome merasa nyaman dan merasa diakui. Dengan perawatan dan dukungan yang tepat, anak-anak dengan Down syndrome dapat tumbuh dan berkembang dengan baik.

Temukan Artikel Lainya di Google News